Sandy Dapet Lagi

Sebelum ngejelasin soal dapetnya, oke, aku jelasin dulu siapa Sandy, seperti yang udah aku janjiin beberapa hari yang lalu. Jadi Sandy adalah anjing beagle-ku. Umurnya baru aja tiga tahun, tapi kalo di umur manusia sih katanya udah 21 tahun. Meski begitu, dia masih ceria dan bandel aja kayak anak-anak. Sama kayak yang punyanya hehe.

Sandy adalah anjing cewek. Sengaja pilih cewek karena kalo anjing cowok suka… you know… mengusapkan bagian intimnya ke benda apa aja kalo emang lagi berhasrat. Eh, tapi Sandy juga kok kadang begitu ya? Dan memang sih kalo anjing cewek itu risikonya pasti mens dan bisa berlangsung sebulan lebih. Untungnya itu cuma terjadi setahun sekali. Tapi katanya sih normalnya itu 6 bulan sekali, alias setahun 2 kali. Entahlah, mungkin Sandy siklus mensnya gak lancar.

Awalnya senang waktu Sandy dapet. Yah, sama aja waktu aku pertama kali dapet. Berasa udah dewasa aja, gitu. Tapi karena Sandy adalah seekor anjing yang nggak bisa ngelakuin semuanya 100 persen sendirian, termasuk kebersihan saat mens, jadinya aku juga yang repot. Apalagi waktu pertama mens tuh lumayan banyak darahnya. Dan itu berceceran di lantai! Ewww, enggak banget, kan?

Yang paling nyebelinnya, udah mau siap-siap berangkat kerja, eh Sandy bikin kekotoran itu di lantai. Akhirnya jadi terlambat berangkat deh dan dia kena pukul. Sebenernya aku gak niat pukul dia, tapi dianya nyebelin. Setelahnya itu aku menyesal habis-habisan dan mencoba berada di posisinya. Untunglah Sandy pemaaf banget sama aku. Dia gak pernah marah sama aku. Dia malah nyabar-nyabarin aku dengan menjilat pipiku dan mengecup bibirku. Kamu memang baik banget, Sandy.

Untuk mengantisipasi darah yang berceceran lagi, aku akalin Sandy untuk pake pembalut. Tapi pembalutnya ini kita buat dari pampers. Iya, beneran pampers bayi! Jadi si pampersnya itu aku buat lubang di bagian ekornya dan lubangnya ini agak menurun ke bawah, ke bagian anus. Biar entar kalo dia BAB gak perlu buka pampers dulu. Praktis, kan.Dan Sandy juga bisa pipis di pampers itu. Lucu aja waktu ngelihat muka bingungnya dia waktu pertama kali pipis di pampers. Tapi daripada buka pake, buka pake, kan repot. Memang sih jadinya boros pampers. Selama mens itu kayaknya habis dua bungkus besar pampers ukuran XL deh kalo gak salah.

Nah, seperti inilah pampers yang aku buat untuk Sandy setiap dia mens:

Pembalut Sandy
Pembalut Sandy

Nah, sekarang kan Sandy mens lagi. Udah kelihatan tanda-tandanya dari beberapa hari sebelumnya. Kayak manusia aja, biasanya keluar cokelat-cokelat dulu barulah darah. Sandy juga gitu. Tapi sampe hari ketiga, darahnya cuman dikit aja sih keluarnya dan gak berceceran. Gak tahu entar bakalan banyak apa enggak. Makanya kali ini sama aku belum dipakein pembalut. Karena kasihan juga Sandy yang merasa gak nyaman kalo pake pembalut.

 

Sandy
Sandy Waktu Mens dan Pake Pembalut

Tapi, karena gak pake pembalut, akhirnya Sandy gak kukasih naik ke tempat tidur. Dia harus tidur di lantai. Kasihan sih, tapi ya mau bagaimana lagi? Hidup itu pilihan, Sandy. Kamu gak bisa dapetin semua yang kamu mau. Dan beginilah tampang Sandy yang memohon minta naik ke tempat tidur.

 

Sandy (2)
Sandy’s Begging

Siapa yang akan tahan jika disodori tatapan mata seperti itu? Well, untuk sementara aku masih berkeras dia harus tidur di lantai, gak tahu nanti. Biasanya aku akan luluh juga sih, hehe. Dan Sandy pun sebenernya gak keberatan sih tidur di bawah. Karena kalo siang-siang, dia sering naik turun tempat tidur dan suka berakhir tidur di lantai. Mungkin karena kepanasan. Aku rasa Sandy cuma gak paham aja kenapa tiba-tiba dia gak dibolehin naik ke tempat tidur.

“Emangnya aku salah apa? Perasaan hari ini aku gak bikin onar, deh.”

Kira-kira begitulah pemikiran Sandy, menurutku. So, cepet beres ya mens-nya Sandy biar kita bisa tidur bareng lagi. πŸ™‚

Ditulis oleh

Sometimes She's in the Mood for Books, for Movies, for TV Series, for Music, to Write, or Doing Nothing at All and Be DEAD. She Just Goes with Her Own Speed. But Sure She'll Try Her Best to Catch Up with the World.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s